Konflik Agraria di Sulteng Terus Meningkat. Fras Minta Kapolda Tidak Abaikan Telegram Kapolri

  • Bagikan
FRAS - Koordinastor FRAS Sulteng, Eva Susanti Bande | Foto: Eva/Kaidah

“Dan hari ini, ada petani asal Kabupaten Buol yang ditahan di Polres Buol, karena berkonflik dengan perusahaan PT Hardaya Inti Plantation. Miris dan sangat menyakitkan situasi ini,” sesal aktivis perempuan itu.

PALU, KAIDAH.ID – Perampasan tanah baru dengan konflik-konflik agraria sejak tahun 2015 sampai 2020, tak kunjung diselesaikan. Para pejuang agraria di Indonesia juga semakin rawan menghadapi intimidasi, kekerasan dan kriminalisasi dalam memperjuangkan hak atas tanah masyarakat.

Konsorsium Pembaruan Agraria (KPA) mencatat sepanjang 2015 – 2020 setidaknya terjadi 2.288 ledakan konflik agraria, 1.437 orang dikriminalisasi, 776 dianiaya, 75 tertembak, 66 tewas di wilayah konflik agraria.

Koordinator Front Advokasi Sawit (Fras) Sulawesi Tengah (Sulteng), Eva Bande mengatakan,  Sulteng menjadi salah satu daerah yang konflik agrarianya semakin meningkat hingga hari ini. Itu terjadi, karena konsekuensi dari masuknya industri pertambangan maupun perkebunan sawit.

“Akibatnya, konflik-konflik di desa-desa di Sulteng semakin mengakar,” kata Eva Bande.

Dia menyontohkan, belum lama ini, petani asal Batui, Kabupaten  Banggai datang menghadap Gubernur Sulteng, Rusdy Mastura. Mereka meminta perlindungan atas penetapan tersangka yang dilakukan oleh Polres Banggai terhadap beberapa petani di Batui.

Bukan hanya itu, kata Eva Bande, beberapa waktu sebelumnya, masyarakat asal Petasia Timur, ditahan oleh Polres Morowali Utara setelah dilaporkan oleh PT Agro Nusa Abadi, karena dituduh mencuri sawit  milik perusahaan itu.

  • Bagikan