Sabtu, 24 Februari 2024

Dugaan Jual Beli Jabatan, Sudah Disetujui di Jakarta, Berubah di Palu

LEBARAN - Gubernur Sulteng, Rusdy Mastura bersama Ny. Vera Rompas Mastura saat menerima tamu di hari lebaran Idul Fitri 1443 Hijriyah di rumah jabatan | Foto: IG Rusdy Mastura

PALU, KAIDAH.ID – Gubernur Sulawesi Tengah, Rusdy Mastura sedang mengecek kesehatan di Jakarta. Tetapi pelantikan pejabat eselon III dan IV telah dijadwalkan pada 28 April 2022. Sedangkan nama-nama pejabat belum juga beres disusun.

Gubernur menghubungi para pejabatnya dan Tim Baperjakat ke Jakarta, untuk membawa nama-nama pejabat eselon III dan IV yang akan dilantik nantinya.

Berangkatlah para pejabat itu ke Jakarta. Mereka bertemu dengan Gubernur di salah satu hotel di ibu kota negara itu. Nama-nama pejabat yang akan dilantik, diserahkan ke Gubernur Rusdy Mastura untuk diperiksa dan disetujui.

Gubernur menyetujui nama-nama yang sudah melewati proses di tim Badan Pertimbangan Jabatan dan Kepangkatan (Baperjakat) tersebut.

“Nama-nama ini tidak boleh berubah lagi. Ini yang akan saya lantik,” kata Gubernur.

Gubernur akan melantik nama-nama yang disodorkan itu, karena memang telah melewati proses yang benar di Baperjakat. Gubernur sudah benar, karena hendak melaksanakan pelantikan yang sudah sesuai proses dan mekanisme yang benar.

Pulanglah Gubernur ke Palu untuk melantik para pejabat eselon III dan IV tersebut. Jika lambat dilantik maka para pejabat tersebut akan dialihkan menjadi fungsional sesuai perintah Presiden Jokowi.

NAMA BERUBAH, GUBERNUR SYOK

28 April 2022 siang, seremonial pelantikan dilakukan secara hybrid. Tetapi nama-nama yang sudah disetujui Gubernur saat di salah satu hotel itu telah berubah.

Gubernur tidak mungkin kembali mengecek satu per satu lagi dari sekira 300 orang pejabat yang dilantik tersebut. Jika diteliti secara saksama, 80 persen dari nama-nama itu yang berubah.

Gubernur belum juga menyadari itu. Sesaat setelah pelantikan, Gubernur seperti tersadar, karena ternyata ada beberapa nama yang dikenal, justru tidak dilantik.

Jordan Yori misalnya, atlet peraih dua medali emas tersebut yang sebelumnya menduduki jabatan eselon IV di Poso, diminta pindah ke Pemprov Sulteng, kemudian dilantik dalam jabatan lain.

Pindahlah Jordan Yori ke Palu, tapi ia harus gigit jari, karena ia telah meninggalkan jabatannya di Poso, tapi tidak mendapatkan posisi sesuai ekspektasinya.

Gubernur pun kaget dan syok karena itu. Sebab, di daftar sebelumnya, nama Jordan Yori termasuk salah seorang yang harus dilantik. Pun halnya Nasir Mangge, yang harus dilantiknya nyata tidak memakai jas untuk pelantikan.

Nama-nama lain seperti Jely Rompas, ponakan Vera Rompas Mastura (istri Rusdy Mastura) juga tidak dilantik. Siti Hadijah Borahima, yang sebelumnya menduduki jabatan eselon III di Dinas Sosial, malah dinonjobkan, padahal tak lama ia akan memasuki masa pensiun.

Dokter Habibi Tobing sudah datang ke Rumah Sakit dengan membawa batik Korpri, karena siap-siap dilantik 28 April 2022 itu. Tetapi stafnya memberitahukan, dress code pelantikan memakai jas warna gelap. Pulanglah Habibi mengambil jas.

Ternyata, sampai menjelang buka puasa sampai selesai nama-nama dibacakan, Habibi Tobing tak disebutkan namanya.

Banyak yang sudah sumringah karena akan dilantik, ternyata hanya tidak. Sebelumnya sudah senang, ternyata harus kecewa di akhir Ramadhan itu.

Bukan hanya Gubernur yang kaget karena berubahnya nama-nama tersebut. Vera Rompas Mastura dan pihak lain juga kaget setengah mati. Ekspresi kemarahan diungkapkan dalam berbagi cara dan tindakan yang tidak perlu ditulis dalam berita penelusuran ini.

SASARAN SERANGAN

Kekecewaan itu meledak. Sasaran serangan sudah ditetapkan pada satu nama. Rohani Mastura, staf ahli Gubernur Rusdy Mastura. Saat kaidah.id bersilaturahmi di rumah jabatan pada hari lebaran, terlihat situasi yang berbeda. Lebaran penuh dengan kemarahan pada satu nama itu. Keluarga menolak kehadirannya di rumah jabatan.