Watutau, Nirwana yang Dititipkan Tuhan di Bumi

  • Bagikan
Humirah berpose di jalan Watutau | Foto; Kaidah/SUbarkah

SEKITAR  tiga jam menempuh perjalanan dari Kota Palu, akhirnya kami tiba di Desa Watutau, Kecamatan Lore Peore, Kabupaten Poso.  Saya dengan beberapa teman  memang punya  agenda bersama masyarakat setempat. Sekitar dua jam lamanya kami berdiskusi hingga perut telah berteriak minta diisi. Sehabis makan siang, kamu mencari tempat penginapan  yang tak jauh tempatnya dari kantor desa.

Penginapan itu terlihat sangat asri, halamannya luas dan bangunan yang terbuat dari papan dan sebagian beton. Seorang perempuan pun datang menghampiri sembari melemparkan senyum kea rah kami. Ia menyerahkan kunci kamar kepada kami, menyiapkan cangkir dan sebuah termos untuk membuat teh atau kopi.

Karena tak tahan hawa yang sangat dingin pada siang menjelang sore itu, saya tak sempat lagi bertanya siapa nama perempuan yang bekerja sebagai resepsionis di penginapan itu. Saking dinginnya, saya sampai menggigil, padahal angka di jam tangan saya masih menunjukan angka tiga.

“Di sini dingin kak. Dinginnya sampai menusuk tulang,” kata perempuan yang saya taksir usianya sekitar 23 tahun itu.

Tak menunggu lama, saya dan teman-teman pun bergegas masuk kamar, menyimpan tas dan membuka isinya, mengambil kupluk dan kaos tangan biar hawa dingin bisa dibendung. Syukur di kamar juga telah tersedia selimut tebal yang sudah disiapkan pihak pengelola penginapan untuk tamu.

“Nanti selimutnya dipakai kak, karena kalau malam akan lebih dingin lagi,” kata perempuan itu.

Di luar, kabut mulai menyelimuti siang. Teman-teman saya sudah terlihat seperti naga saat menghembuskan nafasnya, ada asap tapi tidak ada apinya. Taka da jalan lain  untuk mengusir dingin di Watutau, kecuali dengan menyeruput kopi atau tee panas.

Watutau memang dingin di malam itu. Lanus, salah seorang teman kami yang telah lama tinggal di desa itu mengatakan, Watutau memang sangat dingin, apalagi kalau di musim hujan seperti sekarang.

“Kalau saya sudah terbiasa, tapi jika teman-teman yang masih baru atau pertama kali ke sini bisa sangat terasa sampai ke tulang-tulang dinginnya,” kata Lanus.

Malam telah pergi, tapi dingin masih terus menyelimuti kami. Namun kami harus dapat melawannya. Lanus mengajak kami mengunjungi tempat-tempat menarik di Desa Watutau. Kami pun menyusuri jalan-jalan sempit dan juga berlubang  menuju tempat yang dimaksud.

  • Bagikan